Apa itu Topan Siklon

Siklon adalah angin kencang yang kuat yang timbul dimana tekanan atmosfer rendah. Angin kencang dan melolong yang kuat ini berkali-kali disertai dengan hujan lebat, menyebabkan kehancuran besar-besaran. Topan, topan, dan angin topan adalah badai tropis berkala yang bertiup di belahan otak yang berbeda. Sementara siklon ditemukan di belahan bumi bagian selatan, dan meniup searah jarum jam, topan dan topan setara dengan belahan bumi utara, namun meniup searah jarum jam.

Siklon adalah badai yang terbentuk di Samudra Hindia dan Samudera Pasifik Selatan. Ketika badai ini terbentuk di atas Samudera Atlantik, mereka disebut sebagai angin topan, dan ketika mereka terbentuk di bagian barat laut Samudera Pasifik, mereka disebut topan. Musim topan terjadi pada bulan November sampai April, meskipun angin topan bisa menyerang pada bulan Mei juga. Badai ini tidak memiliki durasi yang tetap, dan mungkin berlangsung hanya untuk sehari, atau, kadang-kadang, bahkan selama sebulan. Namun, rata-rata durasi siklon kira-kira seminggu. Topan Nilam, yang mempengaruhi pantai India pada bulan Oktober 2012, Topan Evan di Australia pada bulan Desember tahun 2012, dan Topan Narelle, yang mempengaruhi negara kepulauan Samoa pada bulan Januari 2013, adalah siklon paling baru yang pernah terjadi.

Pembentukan Topan
Perkembangan dan kemajuan siklon disebut sebagai siklenenesis. Topan dibentuk oleh faktor-faktor seperti air laut yang hangat, tekanan atmosfer, kelembaban, dan angin yang tidak stabil.

Lautan atau lautan yang hangat menyebabkan udara di atasnya memanas karena sinar matahari. Bila suhu laut atau air laut di atas 26,5 derajat celcius, maka udara ini akan menaik.

Ini menyisakan sedikit udara di dekat permukaan air, sehingga menciptakan area tekanan rendah. Udara hangat yang naik menciptakan ruang hampa udara dan membantu udara dingin dari jet bertekanan tinggi ke tempat kosong. Begitu udara naik, dibebani dengan kelembaban dan uap air di udara mengembun membentuk dahsyat.

Seiring Bumi terus berputar, spiral udara dengan kecepatan sangat tinggi. Gulungan udara menjadi agresif dan cepat, menciptakan lingkaran raksasa yang bisa beredar dan menyebabkan kehancuran.

Aspek Penting dari Topan
Siklon awalnya berhembus pada kecepatan rendah. Namun, begitu mereka mengumpulkan momentum, angin bisa meledakkan hingga kecepatan lebih dari 175 mil per jam.

Daerah terdalam, yaitu daerah pusat siklon, disebut sebagai mata topan. Mata angin topan sangat sepi, tidak terganggu, dan terang. Daerah yang berada di bawah angin topan tidak mengalami angin kencang dan hujan deras.

Kawasan sekitar mata, bagaimanapun, terpengaruh secara drastis. Daerah ini mengalami angin kencang dan hujan lebat. Daerah sekitar 12-19 mil dari mata angin topan terpengaruh.

Untuk disebut siklon, angin harus berjalan dengan kecepatan minimal 75 mil per jam. Laporan dan penelitian mengungkapkan bahwa sekitar dua juta ton udara per detik menyembur dari siklon yang terbentuk sepenuhnya.

Kategorisasi Siklon
Siklon dikategorikan baik dengan intensitas atau kecepatan angin siklon, atau dengan nama.

Menurut Intensitas
Bila dikategorikan sesuai dengan intensitasnya, ada lima tingkat yang bisa diklasifikasikan siklon, yaitu:

Kategori
Siklon 1A kategori 1 adalah siklon lemah atau ringan, dimana angin bertiup dengan kecepatan 39-54 mil per jam. Topan kategori 1 menyebabkan kerusakan minimal, dengan biasanya tidak ada korban jiwa besar. Siklon Beryl dan Topan Thane adalah beberapa contoh siklon kategori 1.

Kategori
2Waktu kecepatan angin mencapai antara 55-74 mil per jam, topan diklasifikasikan sebagai topan Kategori 2. Siklon semacam itu menyebabkan kerusakan pada rumah, pohon, dan tanaman pangan. Contoh siklon kategori 2 adalah Topan Emily dan Topan Laila.

Kategori
3Kategori 3 siklon berbahaya, dan menyebabkan kerugian bagi kehidupan manusia, hewan, dan tumbuhan. Selain itu, kecepatan angin bergerak ke kisaran 75-98 mil per jam, menyebabkan padam listrik yang serius. Topan Winifred dan Topan Justin dianggap sebagai siklon kategori 3.

Kategori
4Waktu angin melintasi tanda 100 mil per jam, topan disebut sebagai topan Kategori 4. Selain bahaya topan Kategori 3, memutuskan kerusakan struktural dialami pada topan Kategori 4. Contoh siklon kategori 4 adalah Topan Tracy dan Topan Larry.

Kategori
5Kategori 5 dicadangkan untuk angin topan yang memiliki kecepatan angin lebih dari 128 mil per jam. Badai kategori 5 menyebabkan kerusakan parah. Seluruh ekonomi mengalami kemunduran dan infrastruktur yang lengkap rusak. Siklon Yasi dan Topan George bisa disebut siklon kategori 5.
Menurut Nama
Seperti disebutkan sebelumnya, siklon bisa berlangsung selama sehari, atau selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Ada juga kemungkinan terjadi lebih dari satu siklon yang terjadi pada satu waktu. Oleh karena itu siklon dinamai untuk identifikasi. Sementara siklon hanya diberi nama wanita sebelumnya (Nilam, Sally, Anne), nama laki-laki (George, Chris, Tom, Michael) juga digunakan sekarang.

Nama ditugaskan sehubungan dengan wilayah kejadian dan kecepatan siklon. Salah satu alasan utama penamaan siklon adalah untuk identifikasi cepat sehingga tidak ada kebingungan di antara peramal cuaca saat peringatan dikeluarkan. Beberapa nama yang diperkirakan untuk tahun 2013 adalah:

Andrea, Barry, Chantal, Dorian, Erin, Fernand, Gabrielle, Humberto, Ingrid, Jerry, Karen,
Lorenzo, Melissa, Nestor, Olga, Pablo, Rebekah, Sebastian, Tanya, Van, Wendy.

Faktor Penyebab Kerusakan Topan
Topan memiliki kemampuan untuk merusak seluruh habitat suatu negara. Hujan topan biasanya disebabkan oleh angin kencang, dan hujan yang tidak terkendali, yang menyebabkan sejumlah masalah lainnya.

Angin
Angin adalah alasan utama siklon menyebabkan kerusakan begitu banyak. Angin yang melebihi 37 mil per jam dapat menyebabkan kerusakan, dan dipandang sebagai tanda bahaya. Jika kecepatan angin meningkat, ada kemungkinan hilangnya nyawa manusia, dan kerusakan pada infrastruktur.

Hujan
Kelembaban yang terbentuk oleh siklon di atas lautan yang hangat dapat menyebabkan hujan deras. Hujan terus-menerus bisa menyebabkan banjir. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan tanah longsor, menyebabkan kerusakan parah pada kehidupan dan properti. Wilayah ini terisolasi dari seluruh dunia dengan segala sarana komunikasi yang mengambil jok belakang.
Daerah pesisir sebagian besar terkena siklon, dengan pemanasan global hanya menambah masalah. Permukaan laut naik karena gletser mencair, sehingga mengakibatkan gelombang badai. Hujan lebat mengakibatkan banjir, yang menyebabkan kerusakan dan kerusakan pada manusia, tumbuh-tumbuhan, dan hewan yang tinggal di wilayah pesisir.

Studi ilmiah dan lokakarya dilakukan untuk menemukan hubungan antara pemanasan global dan siklon. Para ilmuwan percaya bahwa kecepatan siklon telah berubah secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir. Oleh karena itu, departemen meteorologi di seluruh dunia menghadapi kesulitan dalam menetapkan tren siklon yang akurat.

Kerusakan yang besar disebabkan oleh angin topan, mengganggu infrastruktur negara. Berkali-kali kehancuran sangat parah sehingga bahkan ekonomi paling maju dan kuat di dunia mengalami kemunduran besar. Mencegah bencana alam seperti topan tidak ada dalam jangkauan kita. Namun, dengan bersikap ramah lingkungan, dan membuang deforestasi dan emisi gas beracun, kita bisa pergi jauh untuk mengurangi keparahan siklon.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara bermain board game Menang, Kalah atau Draw

Memahami Apa itu arti Hukum Superposisi?

Cara membeli tanda tangan otentik dan foto ditandatangani selebriti terkenal